Tag Archives: jodoh

rejeki itu udah ada yang ngatur

gambar dari iwaniwe.com

gambar dari iwaniwe.com

Pernah denger ungkapan judul diatas?? percaya??? harus..!!
Kita umat muslim, percaya bahwa rejeki, jodoh, mati adalah rahasia allah, namun mungkin kita jarang atau bahkan ga pernah memikirkan, bagaimana rejeki itu diatur. ?? Memang Allah itu Maha Pemurah, rejeki dariNya datang dari arah yang tidak pernah terduga.. pastinya rejeki tidak di turunkan bleeggh di depan kita.semua harus ada doa dan usaha.. minimal menadahkan tangan..rejeki akan datang.

Jawaban pertanyan diatas adalah ternyata sangat dekat dengan kita dan terjadi di kehidupan sehari2. oke kalu begitu perhatikan cerita di bawah ini

# Suatu kali saya dan istri pengin beli mie ayam, kami menuju di samping wisma ahmad yani semen gresik. Saat makan kami sempet rasan2 . mie ayamnya kerasa bumbu rawon. ga tau emang gitu ato lidah kami yang salah. gak maknyus blass ! ! .Saat pulang, kami ngomong, ga bakalan beli kesitu lagi…..
~beberapa bulan kemudian … semua sudah di lupakan~
Seperti biasa, setelah lelah seusai jalan2 (pake motor tapi). kami pengin cari makan.. pilihan kami  tertuju ke stan mie ayam di samping wisma ahmad yani semen gresik.Saat makan kami rasan2 lagi .mie ayamnya kerasa bumbu rawon. ga tau emang gitu ato lidah kami yang salah. gak maknyus blass ! ! .Saat pulang kami ngomong ga bakalan beli kesitu lagi…..
hei…!! sepertinya dejavu…!!!

++ Moral cerita++  meskipun saya berkehendak tidak akan beli mie ayam di situ lagi, namun atas kuasa allah, DIA masih memberikan rejeki kepada  penjual mie ayam tadi lewat tangan saya.

# Suatu kali sepulang kerja,sembari jalan2, saya dan istri pengin beli cemilan buat nanti di rumah .Membayangkan dingin gerimis2  gini, enaknya makan gorengan anget, sambil nonton teve di kamar berdua dengan istri..ahh sungguh nikmat.. (ya..ya.. tulisan ini penuh dengan adegan makan). Kami menyusuri jalanan kota surabaya, masuk dari kampung ke kampung.. gang ke gang. Perhatian kami terhenti di sebuah warung sederhana penjual gorengan. Kami pun membeli beberapa buah setelah itu pulang…
kita ngga pake jas hujan dan jadinya..hwaaa teles kabeh..!!

++Moral cerita++ Sebelumnya kami tidak pernah tahu kalau di situ ada penjual gorengan, sipenjual pun saya yakin (disclaimer) ga pernah masang iklan agar  orang beli kesitu. mungkin itulah kuasa allah, seolah menuntun kami agar berjalan kesana,.dan membagikan rejeki kepada penjual gorengan lewat tangan saya. Padahal di pinggir jalan ga kurang penjual gorengan serupa.kenapa saya harus kesana??

Memang rejeki kita sudah di jatah.. jodoh kita sudah di tetapkan bahkan sebelum kita lahir. Itulah rahasianya agar kita mau berusaha. Ibarat pepatah ‘banyak anak banyak rejeki’ .Meski anak adalah rejeki, namun banyak anak belum tentu banyak rejeki.. anak sholih dan sholihah.. itulah rejeki sebenarnya….banyak istri banyak rejeki..,mungkin iya *halah*

Sebenarnya masih banyak cerita2 serupa diatas yang sering kita alami dalam kehidupan sehari2 kita. hanya saja kitanya sendiri yang mungkin ga menyadari hal itu..

Seperti halnya beberapa saat lalu saat saya mengikuti acara jalan sehat di kampung, (eh bener ga sih ini di kategorikan rejeki..???) selagi menunggu pembagian hadiah, entah bagaimana asalnya, tiba2 si kecil egha menyodorkan selembar uang sepuluh ribuan
“yah ini yah..”
“punya siapa ini”
“dali citu..” sambil menunjuk ke bawah sebuah kursi kosong..

*celingak-celinguk*

masukin saku


pertanyaan yang belum terjawab

Hari minggu merupakan saat yang menyenangkan dimana saya pulang ke rumah, setelah 6 hari bekerja. bertemu orang tua, pakde,bulek, tetangga, temen kampung, temen waktu nyolong mangga di rumah Pak RW,
Apalagi disaat ada acara hajatan kayak minggu kemaren, Pertemuan ini merupakan momen dimana kita saling meng-update kondisi satu sama lain.
Meskipun ‘update quetion’ kadang hanya sederhana dan bersifat basa-basi sebagai mukadimah percakapan lanjutan. pertanyaan yang mungkin enteng diucapkan, tapi bagi si penerimanya, pertanyaan tersebut bisa menusuk hati yang paling dalem..dalemmmmm banget…

Paklik : “kapan nikah?”

*terdiam..membisu..dunia seolah gelap gulita..dingin dan sepi…..*
Nah dalam menyikapi pertanyaan pendek diatas,di butuhkan intelegensi dan sedikit bumbu guyon, karna jika salah memberikan jawaban, maka dipastikan pertanyaan selanjutnya jadi mbulet , lebih menghujam dan menyayat hati.

saya : “belum siap , masih pengin mbajing mbujang paklik”
paklik : “ga siap apane?? udah kerja…dan umur udah cukup mateng ”
saya : “masih ngumpulin modal”
paklik : “klo ga punya modal,gampang, nanti paklik utangin”
–klo di modalin sih oke..lha di utangin?? sopo sing nyaur??–

Pertanyaan2 serupa diatas, akan terus terulang saat kembali ketemu budhe..bulek..sepupu..sodara jauh yang lain. sampai mendapatkan jawaban yang pas.
saya : “anu … belum ketemu jodoh”
Untuk sementara jawaban itu bisa di terima, karna bagaimanapun, jodoh, mati dan rejeki adalah di tangan Allah. namun perlu di ingat, jawaban diatas jika di gunakan terus menerus saat ketemu hari-hari berikutnya, justru akan menimbulkan kecurigaan.

paklik  : “apa perlu paklik yang nyariin??”

Memang kata2 diatas secara explicit tidak menyebutkan kalo  ga laku. Tapi sangat jelas menyiratkan  kalau harus dibantu dalam mencari jodoh. Disini, kemampuan bersilat lidah dan menjawab dengan sabar , mutlak diperlukan  agar situasi ga semakin rumit.
Padahal perkara menikah ga semudah itu, semua butuh kesiapan, baik personil, moril, materiil dan yang penting..’onderdil’

saya : “ga usah paklik..ini lagi PDKT, ntar kalo udah dapet tak kenalin deh..”

ya..akan semakin menjemukan jika kita harus memberikan jawaban yang sama kepada 75 sampai 100 teman , seperti halnya beberapa waktu lalu saat saya menghadiri undangan nikah teman saya. pertanyaan pertanyaan diatas sangat laris di ucapkan.
Dan saya harus bersiap2 karna bulan ini saja ada 3 undangan nikah..bulan depan sudah menunggu 4 undangan …bowoh sana, bowoh sini, bowoh terusssss
trus kapan, aku sing di bowoh’i?????

aku dan motorku

Tulisan di bawah ini tidak ada hubungannya dengan tulisan diatas.. tapi mumpung lagi nulis ya harus sebisa mungin dihubungkan..

Sebenarnya untuk jawaban pertanyaan diatas adalah karna saya masih belum bisa menggeser kedudukan ‘dia yang tlah pergi’ dari hati. dan kalau ngomongin kesetiaan, maka saya boleh menepuk dada *uhuk-uhuk*
Dalam hal ini, adalah untuk urusan kesetian pake motor.. sejak pertama kali dan terhitung sudah 4 kali saya ganti motor , sampai sekarang saya masih tetep setia menggunakan tunggangan yamaha.
berikut daftar motor tunggangan saya.

#1.  Yamaha force one,94. motor ini saya miliki saat kelas 2 sma.motornya kenceng…maksudnya kenceng suaranya ketimbang larinya, jadi kalo lewat di gang sempit, orang jalan didepan sudah minggir duluan padahal motornya masih jauh. bahkan teman saya, angga, bilang kalo motor saya motor ga niat. si hatman awalnya juga mengira kalo saya adalah seorang pembalap..ga taunya ternyata cuma pembawaLap.
#2.  Dengan adanya peningkatan penghasilan karna udah kerja, dan saat itu bersamaan dengan naiknya harga bensin, jadi saya putuskan menjual forceone lalu ngredit Vega-R 05, alhamdulillah punya motor baru.. *gaya*. Tapi kebahagian itu ga terlalu lama, karna belum genap 2 tahun saya miliki, motor saya di colong maling *bangsat tenan*
#3.  Dapet ganti , tapi tetep aja Vega-R 04, meski bekas.. tapi lumayan ga usah pake mikir cicilan..tapi motor terkutuk itu mengalami kecelakaan yang membawa kekasih hatiku pergi untuk selama-lamanya *innalillahi wa innalillahi rajiun*
#4.  Sekarang udah pake motor JupiterZ 04, bekas juga seh tapi masih sip.. meski butuh sedikit perbaikan disana-sini, minggu yang lalu saya bawa ke bengkel lalu di list daftar sparepart yang harus diganti, terutama ban, karna sangat kontras dengan rambut saya yang terus gondrong sementara ban semakin gundul.  beberapa waktu yang lalu di sindir mas lilik..tapi saya jawab “oh itu ban dalam mas, senga ja tak taruh di luar”. gapapa biar ban gundul asal masih ada nasi di bakul….kul..gembelengan
– gear,rantai 1 set : Rp 130000
– Ban depan belakang : Rp 180000
– kampas rem depan belakang : Rp 50000
– kones : Rp 50000
itu belum termasuk ongkos perbaikan, ganti oli, beli minum pas nungguin servis…dan kalau itu semua ditambah dengan pengeluaran untuk undangan manten,lalu ga bisa menabung

trus opo sing di gae bondo kawin???