Monthly Archives: April 2010

Mirip siapa aku?

gambar dari iwaniwe.com

Sore tadi, tiba2 saya dapat SMS dari caca,
“Subhanallah.. ada pgwai dinkes yg wajahx mirip bgt sm kmu”
..ehem ternyata diam2 caca mengagumi wajah saya..
tak balesi  “ganteng koyok aku”
g lama berselang SMS terkirim, di balesi
“titik hehe.. haduh trnyata g cuma nama ya, wajah juga pasaran :))”
*nggondok polll*

——————————-

Dulu sewaktu kecil, oleh tetangga2, saya sering di katakan mirip bapak (jelaslah, wong anaknya). Mungkin juga kita mengalami hal demikian.. dibilang hidungnya mirip bapak, dikatain mulutnya mirip ibu, diomongin rambutnya mirip eyang kakung, digosipin telinganya mirip tetangga *disclaimer* etc

Mereka bisa mengatakan itu karna ada pembanding orang2 terdekat, setiap hari ketemu jadi mudah untuk membandingkan. Namun bagaimana jika yang mengatakan hal demikian diatas adalah orang yang ga pernah sekalipun melihat keluarga kita?? ini juga yang sering saya alami

Sewaktu SMA saya pernah dikatain si rima alias ahonk mirip duta vokalisnya Shelia on 7, ga tau dari apanya,.. mungkin dari mimik wajah yang sayu, tampang ndeso, gondrong ga keurus.. jauh dari kesan elegan.
Tapi  itu gambaran duta pas masih culun lho.. kalo duta jaman sekarang sih .hmm agak2 jauh… jujur

Juga pernah saat kuliah, (saya lupa siapa yg ngomong kalo ga salah fitri ato nita) tapi ada.. saya dikatain mirip bams vokalisnya samsons.. lagi2 dibandingin sama artis. Padahal jelas2 jauh beda, Bams punya wajah yg bulet dan rambut lurus, sedang saya wajah oval, rambut ngruel2.
hmm kalo sekilas memang ada 2 hal kesamaan saya dengam bams, punya alis tebel (malah kata ibunya didit, alis saya kayak ulet bulu) dan sama sama berjenggot.. (mbeeek)

Entahlah, saya bukan memiliki wajah yang unik apalagi extreem, saya merasa wajah saya biasa2 saja tapi mungkn punya khasnya tersendiri.
yaa.. seseorang mungkin lebih mudah mengingat wajah saya walau sekilas bertemu.. bayang2 dejavu wajah saya langsung merasuk kedalam otak mereka, menelingsep diantara memori ingatan lainnya.
kesengsem atau sawanen?

gambar dari iwaniwe.com

Beberapa kejadian yang berhubungan dg wajah.

Pernah pas di Hi techmall, tiba2 saya disapa seseorang,
“hoi, yaopo kabare” sapa dia
Dalam kondisi disapa seseorang yang kita sendiri lupa siapa dia, ga mungkin lalu kita balik nanya “kamu siapa?” atau “aku kenal kamu tah?”.
Untuk menghargai perasaan dia, dan menghindari cap sombong, ga setia kawan dll.. maka saya berpura2 sok kenal..
“oh iy jeh apik-apik ae..bla..bla..bla”
saya pun balik bertanya tentang hal-hal yang umum.. seperti kerja dimana, kesini ngapain juga bertaya kabar si ini, si itu, si anu..
Tentu saja dia melongo karna yang saya tanyakan temen2 SMA saya, sedang dia,,……. ngaku mantan teman kerja saya.
*lak yo isin seh rek*

Suatu kali saat saya ke WTC, ada seseorang yang nyeletuk…
“mas, kayaknya wajah mas familier banget ya.. sepertinya pernah ketemu”
“wah ketemu dimana ya pak?”
tanya saya
“nggak tau seh, mas kerja dimana seh?” jawab bapak tadi
“oo kalo duu saya instalatur speedy pak, mungkin saya pernah pasang speedy d rumah bapak”
“mungkin juga seh”
*pembicaraan ga penting*

Nah pas ke BRI Tower, pun saya pernah mengalami hal demikian
seorang bapak :  “mas dulu kuliah di universitas ‘anu’ ya?” —> saya sebut ‘anu’ karna ga jelas dia ngomong apa
saya;  “oo enggak koq pak”
seorang bapak ; “wajahnya mirip teman saya, makanya tadi ta kira temen saya”
*ini juga pembicaraan ga penting*

Pernah juga pas ke UK Petra, sama temen mas julius saya di tanyain
“mas ini apanya  julius??”
“bukan siapa-siapanya pak, temen kerja”
jawab saya
“wajah’e koq mirip ya”
*amit-amit jabang bayi lanang wedok*

Kemaren, pas saya ke BCA, saya nungguin teman saya setor.
di area parkiran, sambil ndengerin MP3, saya duduk2 diatas jok sepeda.. ujug-ujug ada ibu ibu ngomong “limaratus ya mas?” sembari ngasihin duid koin limaratusan.
*JGLARR*
______________________________________
Tambahan:

Kemaren pas saya jaga pameran SSF di TP, seorang pengunjung juga melihat saya dg tatapan yg aneh.. katanya sih mirip sodaranya, ya ganteng juga katanya *dehem*
ealah lha kog terakhirnya minta diskon..


petruk sayang, petruk malang

gambar dari iwaniwe.com

**gambar dari iwaniwe.com

Pada jaman dahulu kala, saat manusia masih bisa bercakap2 dengan binatang, saat semua orang masih sakti, memindah gunung bisa dilakukan dalam semalam, membuat danau cuma beberapa jam saja adalah hal yang lumrah pada saat itu.
internet belom lahir.. listrik belom ada , apalagi komputer.

Alkisah adalah seorang bernama petruk. petruk adalah seorang laki2 yang mempunyai seorang anak perempuan semata manusia bernama Ariani ( bukan semata wayang, karna ini cerita wayang  ,jadi dinamakan semata manusia) hasil pernikahan dengan seorang bidadari dari bulan, bernama Dewi Purnama.
Nama ariani adalah bearti seorang wanita yang tegar, kuat, tahan uji.. sedang dewi purnama sendiri telah meninggal saat kecelakaan bersama petruk. kuda yang mereka tunggngi bertabrakan  dengan sebuah cikar
(bagi yg ga ngerti cikar adalah kereta yag ditarik oleh sapi, kalo yg di tarik oleh kuda namanya dokar, sedang kalo yg di tarik oleh manusia namanya kereta jenazah)

Suatu kali petruk kenal seornang wanita bernama srikandi.seorang wanita yang cantik, berbudi pekerti, dan mandiri.. dia mempunya seorang anak laki2 yang bernama gatotkaca (emang bener , gatotkaca anaknya srikandi?)

Jauhnya jarak keduanya antara negri ngamarta dan negri ngastina.. ujung tanah jawa ke ujung tanah jawa yg lain. tak menyurutkan niat petruk yang sudah menaburkan angan2 indah di awang2, berkeyakinan bahwa “cinta akan mendekatkan jarak”. semakin memantabkan hati petruk.

Singkat cerita *karna pembaca mulai ngantuk*..
Matahari muntup muntup mulai turun di ufuk barat, Bulan nanggal sepisan, hari belum begitu malam. petruk sudah pulang dari kerjanya,sore itu sekitar pukul setengah enam sore terdengar ringtone dari burung merpati dari balik jendela kamar petruk yang sederhana, kumal dan sering kebanjiran.

Ada ‘inbox pesan’

Srikandi mengirim pesan lewat burung merpati (belom ada kantor pos, apalagi sms) yang isinya sebenarnya srikandi mencintai petruk dan ariani, namun dirasa petruk yag menjauhi srikandi, akhirnya srikandi berniat pergi.
petruk melongo kebingungan, gak tau harus ngomong apa, gak ada angin ga ada hujan.. tiba2 dapet pesan seperti itu (canggih juga ya merpati jaman itu, dari negeri ngamarto ke negri ngastino hanya beberapa detik saja.. lha pantes merpatinya punya indosat seh..)

Hari berganti waktu berlalu, dua minggu kemudian. Nun jauh disana,  petruk yg masih kebingungan mencoba bertanya kepada srikandi
“masihkah diriku didalam hatimu??”

Tak dinyana, jawaban srikandi
“sejujurnya kamu masih ada di hatiku mas dan kamu pasti tau itu”
Petruk kegirangan, teriak histeris, lonjak-lonjak nangkring di atas meja kecil. diiringi tepuk tangan dari ariani.
Karena kelelahan, petruk dan arian tertidur. di pelukan bapaknya yang tersenyum simpul karna berpikir bahwa dahulu hanyalah salah paham belaka., ariani nampak terpejam dengan damai.

Suatu kali tanpa tanpa disengaja, si cenil, ariani matur kepada bapaknya.. “ayah, ternyata srikandi sudah jadi milik arjuna”

Ternyata tanggal 1 wulan saka, arjuna ketemu srikandi, srikandi langsung kesengsem.. tanggal 5, srikandi ngirim pesan diatas kepada petruk, untungnya petruk masih menyimpan pesan itu sedangkan burung merpatinya sudah di goreng..
Petruk kecewa, sakit hati, terluka, namun apa daya , arjuna yang lebih rupawan, mempesona luar dalam lebih smart dan gagah perkasa, jelas bukan bandingan bagi seorang petruk.

Petruk yang terus penasaran akhir tahu, bahwa petruk pernah membuat prasasti yang berbunyi “ku sengaja menjauh” pada tanggal 5 dan itu diartikan atau mungkin sengaja di jadikan alasan srikandi bahwa petruk sengaja menjauhinya, tanpa memberi kesempatan petruk menjelaskan maksud prasasti tersebut.
Padahal saat itu maksud petruk lagi omong2an sama semar, karna bau mulut, petruk menjauhi semar.

Nasi sudah menjadi bubur. Kini srikandi telah pergi berbahagia bersama arjuna tanpa pernah lagi memikirkan petruk dan mungkin juga ariani.

Diiringi suara gamelan, petruk mulai nembang lagu milik grup band naff , mengungkapkan perasaan hatinya

“aku Tak Pantas Memiliki
Menyayangi
Mengasihi Dirimu
aku Tak Ingin Lagi Kau Terluka
Mencintaiku

Kini Diujung Asaku
Disepanjang Hidupmu
Kuingin Engkau Bahagia
Tanpa Diriku Ada Disampingmu”

~~~~~ S~E~K~I~A~N~~~~~

~merindukan kata2 “titip cium buat egha”~

lakon wayang diatas tidak pernah dipentaskan oleh dalang, karna hanya memang karangan saya sebagai pengantar tidur sikecil. Silakan tidur bagi yang sudah mengantuk karna dongeng ini.