tentang orang hamil

gambar dari iwaniwe.com

gambar dari iwaniwe.com

Siang kemaren saat makan siang di diagonal restourant warung doyong, lagi makan seafood nasi bungkus. Ada obrolan lumayan seru tentang org hamil.
Seorang bapak yang baru datang, tiba2 nyletuk,
“cup, ada cewek cakep cup” kata bapak itu (ucup itu nama panggilan si penjaga warung, saya ga tau nama aslinya tp yg jelas bukan ucup namanya.. dugaan saya seh karna wajanya yang mrip ucup di sinetron bajaj bajuri. kapan hari pernah, alis , bulu mata sama rambut bagian depanya ilang, kata dia seh karna kebakar pas kompor meleduk..)
ppffffhh *ngempet ngguyu*
“Sampean itu, istri hamil malah mikirin cewek”
“kalo istri lagi hamil itu ga boleh nyenengi orang cakep.. harusnya itu malah benci sama orang cakep dan suka sama orang jelek” kata bapak yang badannya kekar
“soalnya kalo benci orang , nanti karmanya ke jabang bayi.. jadi kudu benci orng cakep” lanjutnya
di timpali sam ucup
“kalo istri hamil itu banyak pantangannya, ga boleh bunuh hewan, ga boleh menutup lubang-lubang..termasuk ga boleh ngelas…”
“dengkulmu.. nek ga ngelas, trus aku kerjo opo??” semprot bapak tadi…
“istrimu ngidam apa?” tanya ucup
“yo biasa seh.. ga aneh aneh”
percakapan berlanjut sampe mblakrak kemana-mana…

Eh apa iy kayak gitu?? cekep apa ngga, kan bukan tergantung benci ato suka sama orang, tapi kan tergantung perpaduan gen kedua orang tua, kalo orang tuanya cakep anaknya cakep seh wajar.. lha kalo orang tuanya mbulak mbladus trus anaknya bening..justru itu yang patut di pertanyakan.
Tapi kalo emang mitosnya kayak gitu, pantesan tetangga saya yang hamil, benci banget sama saya
*dehem*

Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dialah Yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. (Luqman: 34)

Jelas sekali bahwa apa yang ada di dalam rahim adalah rahasia allah.
Sementara juga berkembang di masyarakat, main tebak2an..cewek ato cowok??
~ Kalau perut si ibu, bentuknya bulet, berarti kelak anaknya cewek, kalo lonjong berarti cowok… Padahal kan tergantung melihatnya, dari atas bisa kliatan bulet..kalau dari samping bisa kelihatan lonjong.. kalo dari bawah ..kelihatan.. *hush*
~ Kalau si ayah mbelah degan, kalao  hasilnya lurus, berarti lahirnya nanti cowok, kalo miring berarti cewek. .. kenapa musti degan?? apa ga semangka aja???
~ Kalau ibunya, ngalem..lebay..kecentilan.. imut.. suka dandan.., berarti anaknya cewek. nah kalau si ibu suka tawuran..maen bola..panjat pinang..brt anaknya cowok… *halah*
~
Ngitung kelopak bunga sampai habis..cewek…cowok..cewek..cowok..
~ Kalau si ibu suka sakit pinggang, maka anaknya cowok?? ..reumatik tuh
~ Kalau ibunya wanita… maka pasti ayahnya laki2 *apaan sih?*

Tentang  ngidam

Biasanya terjadi saat usia kehamilah masih muda  . Fenomena ini belum bisa dijelaskan oleh kedokteran (dokter yang ditanya pun masih bingung). malah ada yang aneh wanita yang hamil tapi malah suaminya yang mengidam (nah malah rumit lagi penjelasannya).
Ngidam memang ga selalu berupa makanan kadang juga berupa barang. yang konon katanya, itu berasal dari keinginan sang jabang bayi melalui kontak batin dengan sang ibu. karna itulah sang ayah diwajibkan nurutin semua kenginan ibu..harus dituruti plus harus ikhlas.. sekalipun permintaanya aneh2.
Ada istri teman saya saat hamil, minta ke suaminya di beliin apel. padahal rumahnya itu di desa. jadi mesti kekota dulu untuk beli apel.dengan perjuangan sang ayah akhrinya terbeli juga itu apel, tapi sang istri ternyata bukan ngidam buah apelnya, dia cuma ngidam styrofoam pembungkus apel.
*mendelik*
Nah dari situlah muncul mitos kalau ga di turutin,setelah lahir, anaknya kelak suka ngileran..ngeweh ae.. bahkan kalo sampe hari melahirkan b elum juga di turutin .. sang bayi bakalan nggondok, ga mau keluar pas waktunya lahir *hayah kunu*

Ngidam tidak sama dengan pengin.Ngidam adalah keinginan yang kuat dan seolah2 harus keturutan apapun caranya. bahkan kadang ga bisa diganti dengan apapun.Ngidam bisa datang sewaktu-waktu..ujug-ujug..sekonyong-konyong. Ngidam biasanya berupa hal2 yang ga lumrah dari kebiasaan. misalnya, kalo biasanya ga suka rujak..tiba2 tengah malam pengin rujak.

ya..ya.. terlepas ngidam itu mitos ato bukan, apa salahnya seh nurutin sang istri selama keinginan itu wajar.. itung2 toleransi sang suami ikut merasakan penderitaan sang istri.dan kalau dipikir2 lagi,toh itu juga hasil perbuatan mereka berdua. ya tho??

tetangga sebelah..  *berlalu*

About maseko cahyo


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: