kenyataan itu pahit

ini saya tulis sebenarnya untuk menepis tuduhan dari seorang teman, yah meski tuduhan itu sekedar guyon dan saya pun ga keberatan, tapi tetep yang namany tuduhan tanpa disertai data dan fakta, harus diluruskan.
minggu kemaren saya ketemu teman saya di warung kopi.
“hoi..jeh karo sopo awakmu?” tanya saya
“lha..iyo suwe ga ketemu, yaopo kabarmu? pancet STMJ tah? kamu kog tambah tua?” balas teman saya.
he..he.. durung ngerti arek iki..
memang terakhir kali ketemu teman saya, kondisi saya masih STMJ. dan buat yang belum tau apa itu STMJ, istilah ini di kenal saat di bangku kuliah, sebuah triologi yang berarti;
STMJ = Semester tiga masih jomblo
STMJ = Semester tujuh masih jomblo ~juga~
STMJ = ~ealah~ Setelah lulus masih jomblo
sekarang saya kan udah ga kuliah, kenapa masih di sematkan emblem STMJ?
di jawab teman saya : Sudah Tua Masih ~aja~ Jomblo
asem tenan !!
~tak tambahin sendiri~
Sudah Telat Mencari Jodoh
Susah Tuk Mendapat Jodoh
semakin telat memperoleh jodoh
*menambah penderitaan*
tua katanya? lha umur teman saya malah lebih tua 2 taun ketimbang saya, hmmmmm … mungkin karna jenggot saya yang sengaja saya rawat ~musisi bukan, kyai juga bukan~.  atau mungkinkah itu suatu pertanda bahwa saya harus mulai memperbanyak amal? sudah dekat kah waktunya?? jangan nakut2tin ah..

saya pernah punya ~catet..setidaknya pernah punya~ belahan hati.. eh kenapa mangkak gitu?? ngenye’? memangnya kalian aja yang pernah pacaran?
ganteng2 gini saya juga pernah punya ~camkan..setidaknya pernah punya~ belahan hati dan mungkin sampai saat ini hanya dia yang khilaf tulus mencintai saya sepenuh hati sampai akhir hayatnya..
~semoga kau selalu di limpahi rahmat dalam tidurmu yang panjang sayang~.  dia cantik..tentu saja! teman2 bilang dia mirip dian sastro.. yah paling ga, nyrempet2 sithik lah.. nanti deh di bawah saya kasih fotonya..foto terakhir kayaknya seh, setelah foto itu, ga pernah foto lagi.
seni berpacaran dengan surat menyurat.
dulu jaman saya SMA, saat hape masih belum booming seperti sekarang atau mungkin sudah booming namun harga pulsa masih belum terjangkau kantong anak SMA.
sekarang memang hape laris seprti kacang goreng ,yang ada malah sekarang penjual kacang goreng yang makin langka jadi bukan tidak mungkin suatu saat istilah laris bak kacang goreng, berbah jadi selaris penjual hape.
lihat aja di WTC, dulu di benak saya, yang sesuai dengan namanya WORLD TRADE CENTER adalah pusat perdagangan dunia, dimana di dalam gedung itu ada berbagai macam produk2 unggulan dari berbagai negara didunia.
namun kalau kalian jalan di sekitar WTC pastilah di todong orang2 sok tau yang menganggap kita ke WTC itu pasti dan hanya untuk menjual hape.

karna saat itu saya belom punya hape,jadi untuk berkomunikasi dengan pujaan hati adalah lewat surat , dimana saat sore hari kita sibuk de depan meja belajr bukan untuk mengerjakan PEER melainkan membalas surat dari yayang.
ndeso memang, tapi lebih berkesan.. dan itu baru akan bisa terasa kesan itu saat beberapa tahun kemudian.. saat kita membuka kembali lembaran2 yang telah usang, lalu membacanya untuk kesekian kali.
saat itulah memory kita akan di bawa flash back sejenak ke masa lalu . dimana kita akan tersenyum geli menertawakan kekonyolan kita pada saat itu, atau kembali sakit hati saat ingat saat itu doi jalan bareng yang lain.
yang namanya kenangan kan harus di kenang sepahit apapun.. kalau namanya kelupaan nah itu yag harus di lupakan.
yah kadang2 juga SMSan seh, itupun boleh minjem dari hapenya tanjung ~terima kasih buat tanjung, walaupun kudu nraktir nasi kuning~
kebetulan tanjung pake nomor IM3 dan kebetulan juga saat itu IM3 punya fitur yang unik, yaitu gratis nelpon selama 3 detik, waktu sependek itu hanya cukup untuk mengucapkan “lagi ngapo?” atau “met bubuk yang” dan ucapan singkat lainnya.
sebagai manusia yang ga hidup lagi di jaman batu, dimana internet mulai menggantikan peran buku dan email beranjak menggantikan fungsi perangko, kita juga memanfaatkan teknologi internet gratisan dari kampus berupa email, lebih murah ketimbang bolak2 balik ke kantor pos.

perut yang kosong adalah bikin marah, saat kenyang adalah penyesalan.
manusia sejak lahir, kodratnya punya sifat marah, kita pernah juga marahan. saya ga inget apa masalahnya. tapi uniknya,meskipun marahan tapi tetep yang namanya acara jalan2 harus tetep jalan, apalagi kondisi saat itu baru pulang kerja, sama2 lapar.
selama perjalanan keliling surabaya kita diem2an ga saling ngomong sampai akhirnya kita berhenti di taman dekat kotamadya.
saya ingat saat itu cuaca cerah sekali, bulan yang bersinar terang, bintang-bintang berkelipan, angin semilir dan lalu lintas yang ga terlalu ramai,bunga2 sebagian yang mekar, diterangi keremangan lampu taman. ~tolong jangan membayangkan situasi yang romantis kita masih marahan~
ditaman itu,selain pengamen, banyak juga penjual makanan, pembelinya juga kebanyakan anak muda macam kita. saya pun memesan 2 piring nasi goreng plus 2 gelas es teh. sekali lagi, meski sampai menghabiskan nasi goreng ~yang menurut saya isi nasgornya,hanya separuh dari porsi makan saya biasanya~ kita masih sama2 bungkam, ga ngomong apapun.
sampai akhirnya waktu semakin malam , saya bayar nasi goreng itu pake uang 50ribuan  trus di kasih kembalian 23rb. dalam perjalan pulang kita masih diem2an, sampai rumah dia baru ngomong.~sudah di terjemahkan ke bahasa indonesia tentunya~
“mas aku sayang kamu, kamu masih marah?”
saya masih diam.
“aku ga mau mas terus2 marahan kayak gini” dia mulai nangis
saya masih diam aja.
“kalu memang aku salah, aku minta maaf” air matanya saya lihat mulai ada di sudut matanya tapi saya tetep aja diam
“plis jangan diam aja, katakan sesuatu, apa sih yang kamu pikirkan?”
saya ambil nafas panjang lalu ngomong
“saya cuma ga habis pikir, memangnya nasi goreng tadi harganya berapaan??”
hwahahah…kami tertawa.

ah.. menulis kenangan indah itu memang menyakitkan

sweet

About maseko cahyo


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: